Sempurnakan Amalan dengan Doa Agar Diterima

بِسْــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم


crocus-flower-spring-nature | Sumber: pixabay

SEMPURNAKAN AMALANMU DENGAN MEMOHON PADA ALLAH سبحانه وتعالى  AGAR DITERIMA DISISI-NYA


Berkata asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-'Utsaimin-semoga Allah تعالى merahmatinya-:

Apabila seorang muslim beramal shalih, lalu dia memohon kepada Allah agar diterima amalan tersebut, maka ini adalah bagian dari kesempurnaan (amalan)nya. Tidakkah engkau tahu bahwasanya Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail عليهما السلام beliau berdua dahulu membangun Ka'bah dan memohon kepada Allah تعالى:

﴿ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ﴾ [البقرة:127]

Wahai Rabb kami terimalah amalan kami Sesungguhnya Engkau Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (Al Baqarah:127).

Dan kita mengetahui bahwa amalan kedua nabi tersebut adalah amalan shalih, dibangun di atas niat yang shalih. Seiring dengan itu mereka berdua masih memohon kepada Allah agar diterima amalan tersebut.

Liqo' Babul Maftuh 154

Faidah Al-Ustadz Ahmad Khadim hafizhahullah di WA TwIS

قال الشيخ ابن عثيمين رحمه الله :
 إذا عمل الإنسان عملاً صالحاً وسأل الله القبول فهذا من تمامه. ألم تعلم أن إبراهيم وإسماعيل كانا يبنيان الكعبة ويقولان: ﴿ رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ﴾ [البقرة:127] ونحن نعلم أن عملهما عمل صالح مبني على نية صالحة ومع ذلك يسألان الله القبول.
#لقاءالبابالمفتوح  ( 154)

قناة ابن عثيمين على التيليجرام :
https://goo.gl/fKb7PD

Sumber: Channel Goresan Fawaid


Namun sebelum itu kita harus menjalankan syarat-syarat suatu amalan agar Allah terima.

Sepantasnya setiap muslim bersungguh-sungguh dan memberikan perhatian lebih terhadap permasalahan ibadah. Di antara bentuk kesungguhan seorang muslim adalah berusaha untuk beribadah dengan sebaik-baiknya sesuai tuntunan syariat Islam sehingga ibadahnya sah dan diterima oleh Allah subhanahu wa ta’ala.

Betapa meruginya seseorang yang telah mengorbankan hartanya, waktunya bahkan jiwa raganya untuk bersungguh-sungguh dalam mengerjakan suatu amal ibadah, namun ibadah yang penuh dengan pergorbanan tersebut sia-sia dan tidak ada nilainya di sisi Allah subhanahu wa ta’ala. Di sinilah pentingnya bagi setiap muslim untuk mengetahui bahwa ibadah memiliki dua syarat agar ibadah tersebut diterima oleh Allah subhanahu wa ta’ala

1. Ibadah tersebut dilakukan ikhlas karena Allah subhanahu wa ta’ala semata.

Ikhlas adalah menjadikan Allah sebagai satu-satu-Nya tujuan dalam segala bentuk ketaatan atau ibadah. Seseorang bersedekah dengan niatan ikhlas karena Allah, bukan karena ingin dipuji, dikatakan sebagai orang yang dermawan dan niatan-niatan yang lainnya. Seseorang melaksanakan ibadah haji dengan niatan ikhlas karena Allah subhanahu wa ta’ala, bukan karena ingin memamerkan kekayaan, untuk mendapatkan gelar haji dan yang lainnya dari tujuan-tujuan duniawi. Allah telah memerintahkan kita untuk ikhlas dalam firman-Nya

”Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama”. [Q.S. Al Bayinah : 5]

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda

إِنَّ اللهَ لَا يَقْبَلُ مِنْ الْعَمَلِ إِلَّا مَا كَانَ لَهُ خَالِصًا وَابْتُغِيَ بِهِ وَجْهُهُ

”Sesungguhnya Allah tidak akan menerima suatu amal, kecuali jika dikerjakan dengan ikhlas karena-Nya dan mengharap wajah-Nya.” [H.R. Abu Dawud dan Nasai dengan sanad yang shahih]

Seseorang yang niatan ibadahnya tidak baik seperti misalnya untuk mendapatkan pujian manusia (riya’). Maka justru akan menjadi bumerang dan mencelakakan dirinya. Sebagaimana dalil-dalil yang memberikan ancaman pelaku riya’ di dunia dan akhirat.

2. Ibadah tersebut sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam

Niat baik semata tidak cukup menjadikan amal ibadah seseorang diterima oleh Allah subhanahu wa ta’ala, namun ibadah tersebut harus mencocoki ajaran Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam . Hal ini sebagaimana tersebut dalam sebuah hadits

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

“Barangsiapa melakukan suatu amalan yang bukan ajaran kami, maka amalan tersebut tertolak.” [H.R. Muslim]

Kisah berikut ini menjadi bukti yang sangat jelas betapa pentingnya meneladani Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam beribadah dan bahwasanya niat baik semata tidaklah cukup dalam beribadah.

Suatu ketika Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu melewati masjid yang di dalamnya ada orang-orang yang sedang duduk membentuk sebuah lingkaran. Mereka bertakbir, bertahlil, bertasbih dengan cara yang tidak pernah diajarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Melihat hal itu, beliau pun tidak tinggal diam. Bahkan beliau mengingkarinya dengan mengatakan, “Hitunglah dosa-dosa kalian. Aku jamin tidak ada sedikit pun dari amalan kebaikan kalian yang akan hilang. Celakalah kalian, wahai umat Muhammad. Begitu cepat kebinasaan kalian. Mereka para shahabat nabi kalian masih banyak (yang hidup). Pakaian beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam juga belum rusak. Bejananya pun belum pecah. Demi yang jiwaku berada di tangan-Nya, kalian berada di atas agama yang lebih baik dari agamanya Muhammad? Ataukah kalian ingin membuka pintu kesesatan?”

Orang-orang itu pun menjawab, ”Demi Allah, wahai Abu ‘Abdurrahman (Abdullah bin Mas’ud), tidaklah kami menginginkan kecuali kebaikan.” Maka Abdullah bin Mas’ud mengatakan, “Betapa banyak orang yang menginginkan kebaikan, namun tidak mendapatkannya.”

Dengan terpenuhinya kedua syarat ini maka amal ibadah seseorang akan diterima oleh Allah subhanahu wa ta’ala. Namun  jika kehilangan salah satu dari kedua syarat tersebut apalagi kedua-duanya, maka tidak akan diterima amal ibadahnya. Allahu a’lam. [Abu Hafy]

Sumber: http://tashfiyah.com/syarat-ibadah-yang-diterima/

Mathor Al Warrooq berkata
”Beramal sedikit diatas Sunnah itu lebih baik daripada beramal banyak akan tetapi amalan kebid’ahan. Barangsiapa yang beramal amalan yang mencocoki sunnah Alloh akan menerima Amalan tersebut. Dan barangsiapa yang beramal amalan kebid’ahan Maka Alloh akan menolak amalan dan kebid’ahannya

Hilyatul Aulia 3/76

Forum Ilmiyah Karanganyar
ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ ٱلْعَٰلَمِين
Previous
Next Post »

Berkomentarlah dengan bijak !
Jika pada postingan kami terdapat kekeliruan atau pun kesalahan, jangan sungkan untuk memberikan masukan melalui kolom komentar di bawah ini. Jazakumullahu khairan ConversionConversion EmoticonEmoticon